Sinode
GKPB
NEWS
Sinode GKPB
Jl. Raya Kapal No 20, Kapal - Mengwi - Mangupura - Bali
Telp: (0361) 2747624 / 4425362 | Fax: (0361) 4424862 | Email: sinode.gkpb@gmail.com
Ayat Mas Harian
21 Feb 2018
(Yesaya 52:12)
TUHAN akan berjalan di depanmu, dan Allah Israel akan menjadi penutup barisanmu.
Pesan Pentakosta Dewan Gereja Dunia 2015

Saudara-saudari seiman,

Kita mengingat nas Alkitab:

Berdoalah untuk kesejahteraan Yerusalem: “Biarlah orang-orang yang mencintaimu mendapat sentosa. Biarlah kesejahteraan ada di lingkungan tembokmu, dan sentosa di dalam purimu!”  Oleh karena saudara-saudaraku dan teman-temanku aku hendak mengucapkan: “Semoga kesejahteraan ada di dalammu!” (Mazmur 122:6-8)

 Ketika tiba hari Pentakosta, semua orang percaya berkumpul di satu tempat. (Kisah Para Rasul 2: 1)

Tema Sidang Raya Dewan Gereja Dunia (DGD) X di Busan, 2013: “Allah kehidupan, membawa kita untuk keadilan dan perdamaian.” Saat itu Sidang Raya memanggil semua untuk bergabung dengan orang-orang yang berniat baik pada ziarah keadilan dan perdamaian.

Dunia dapat menawarkan perdamaian hanya dalam kata-kata kosong, mengatakan “Damai sejahtera, damai sejahtera, tetapi tidak ada damai sejahtera” (Yeremia 6:14). Tanpa perdamaian, bisa ada keadilan? Tanpa keadilan, bisa ada perdamaian? Terlalu sering, kita mengejar keadilan dengan mengorbankan perdamaian, dan perdamaian dengan mengorbankan keadilan. Shalom (שָׁלוֹם) adalah lebih dari sekedar sebuah ekspresi untuk hanya saling menyapa.
 

Ketika kita mengatakan satu sama lain: “Damai Tuhan bersamamu,” kita memang ingin saling mendoakan akan kecukupan, keutuhan, kesehatan, kesejahteraan, keamanan, kemakmuran, kepenuhan, harmoni serta tidak adanya agitasi atau perselisihan. Perdamaian kami, Shalom kami telah dilunasi oleh Tuhan kita Yesus Kristus di kayu salib di Kalvari.

Hal ini menjadikan semua orang yang percaya kepada Kristus terdorong untuk berbicara ketika perdamaian dikejar tapi keadilan diabaikan, atau pencarian keadilan diraih dalam spiral kekerasan. Kata-kata kuno saksi dari Sang Pemazmur yang mengangkat kondisi perdamaian di Yerusalem menjadi isu yang paling sulit di tengah negosiasi antara Israel dan Palestina. Selama pendudukan Yerusalem terjadi ketidakdamaian. Tempat-tempat suci bagi orang Yahudi, Kristen dan Muslim masih jauh dari menjadi tanda-tanda perdamaian dan rekonsiliasi di antara komunitas yang berbeda.

Kisah Para Rasul memberitahu kita: “Ketika tiba hari Pentakosta, semua orang percaya berkumpul di satu tempat. (Kisah Para Rasul 2: 1). Hari disebut “Pentakosta” dinamai pentekostos kata Yunani, yang berarti “lima puluh” dan mengacu pada “Pesta Minggu” lima puluh hari setelah Paskah dan Paskah. Para pengikut Yesus yang pertama adalah semua dalam satu tempat … Tidak hanya para rasul, tetapi seratus dua puluh murid, pria dan wanita, yang bersama-sama berdoa dan menunggu setelah Kristus yang bangkit. Kata Yunani menandakan bahwa mereka semua satu pikiran. Lalu, tiba-tiba suara perkasa memenuhi seluruh rumah. Angin adalah manifestasi fisik dari kehadiran Roh Kudus. Semua yang hadir dipenuhi dengan Roh Kudus dan berbicara dalam bahasa dari semua negara yang berbeda dari yang dikhususkan Yahudi telah datang dalam jumlah yang lebih besar untuk menghadiri Pentakosta.

Roh Kudus diberikan oleh Allah sebagai karunia iman untuk semua orang yang percaya pada Kristus yang bangkit. Kristen melalui semua usia terus berpartisipasi dalam transformasi internal yang melambangkan Pentakosta. Pada pagi Pentakosta, Peter melangkah keluar dari ruang atas di mana para murid telah berkumpul untuk menyatakan secara terbuka bahwa Allah telah membangkitkan Yesus untuk hidup dan bahwa mereka semua saksi itu. Kristus telah bangkit! Ia telah bangkit memang! Penyelamat kami mengalahkan dosa dan kematian dan kuburan. Peter menyatakan karunia penyelamatan Yesus Kristus ke dunia (Kis 2: 1-41). Ia pergi ke arena publik untuk menyatakan bahwa Yesus memang Raja Damai (Sar shalom).

Selama dua milenium, orang Kristen telah merayakan “ulang tahun gereja” – sebagai hari raya Pentakosta sering disebut – dan telah terlibat dalam ruang publik, menyatakan Yesus sebagai Tuhan dari semua. Kami sadar akan fakta bahwa ini, di masa lalu, sering dikombinasikan dengan semangat keunggulan tanpa menghormati martabat semua manusia tanpa memandang agama, ras, jenis kelamin atau etnis milik. Semacam ini arogansi adalah bukan dari Roh Kudus dimanifestasikan pada hari Pentakosta, Roh Kristus yang mengatasi dinding pemisah permusuhan dan menegaskan keragaman semua kehidupan. Roh Pentakosta memanggil kita di jalan keadilan dan perdamaian sebagai murid mengikuti Kristus dan bergabung dengan sesama peziarah.

Jadi inilah yang kita percaya:

Tritunggal Allah akan memberikan kita ketenangan dunia di masa depan; kedamaian di tengah-tengah badai dan prahara kehidupan. Marilah berdoa bagi perdamaian, kemakmuran dan berkat Allah tidak hanya untuk Israel, tidak hanya untuk Yerusalem, tetapi untuk perdamaian dari seluruh dunia; tidak hanya untuk Anda gereja, denominasi, lingkungan, atau negara, namun berdoa bagi perdamaian di Israel Palestina, untuk perdamaian di Republik Afrika Tengah, Republik Demokratik Kongo, Mesir, Libya, Mali, Nigeria, Somalia, Sudan dan Sudan Selatan, Afghanistan, Burma-Myanmar, Pakistan, Filipina, Thailand, Ukraina, Irak, Suriah, Yaman, Kolombia dan Meksiko.

Ada lebih dari 10.000 orang dibunuh setiap tahun dikarenakan konflik bersenjata di seluruh dunia. Berdoa bagi perdamaian dunia kita. Perdamaian adalah masalah hidup dan mati bagi orang-orang yang mendambakannya. Berdoa bagi perdamaian dunia. Raja Damai mengutus kita balik ke bersaksi dengan apa yang telah kita lihat dan dengar di ruang atas, menjadi di ruang publik apa yang kita dengar dan alami selama Pentakosta, untuk menjadi berkat dan bagi dunia Allah tercinta dan rusak.

Semoga rahmat dari Yang Maha Kuasa Allah, Bapa, Anak dan Roh Kudus, menyertai kita semua.

Presiden Dewan Gereja Dunia
  • Rev. Dr Mary-Anne Plaatjies van Huffel, Gereja Reformed Uniting di Afrika Selatan
  • Rev. Prof. Dr Sang Chang, Gereja Presbyterian di Republik Korea
  • Uskup Agung Anders Wejryd, Gereja Swedia
  • Rev. Gloria Nohemy Ulloa Alvarado, Gereja Presbyterian di Kolombia
  • Uskup Mark MacDonald, Gereja Anglikan Kanada
  • Pdt Dr Mele’ana Puloka, Gratis Wesleyan Gereja Tonga
  • H.B. John X, Patriark Gereja Ortodoks Yunani Antiokhia dan Semua Timur
  • HH Karekin II, Agung Patriark dan Katolikos Semua Armenia.

Selasa, 19 May 2015 | Oleh: admin sinode